SDM Talenta Digital sebagai Komponen Penting dalam Akselerasi Transformasi Digital

Menteri Kominfo, Johnny G. Plate saat Pelantikan Pejabat Pimpinan Tinggi Madya di Kemkominfo (23/12/2020).

Jakarta, Ditjen Aptika – Kementerian Kominfo diharapkan dapat mengembangkan SDM Talenta Digital Nasional. Persoalan SDM menjadi perhatian serius Presiden Joko Widodo dalam akselerasi transformasi digital nasional.

Hal itu disampaikan Menteri Kominfo, Johnny G. Plate saat menyampaikan sambutan dalam Pelantikan Pejabat Pimpinan Tinggi Madya, Sekretaris Jenderal dan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan SDM Kementerian Kominfo di Aula Anantakupa Kemkominfo, Jakarta, Rabu (23/12/2020).

“Penyiapan SDM talenta digital merupakan poin keempat arahan Presiden Joko Widodo terkait percepatan transformasi digital nasional. Hal ini yang menjadi perhatian saya dalam momentum pelantikan kali ini, bagaimana Kemkominfo menyiapkan pengembangan SDM talenta digital dengan jumlah dan kualitas yang memadai dan berkelanjutan,” ungkapnya.

Adapun mandat dan tugas Kemkominfo dalam mempercepat transformasi digital antara lain:

  1. Percepatan perluasan akses dan peningkatan pembangunan infrastruktur digital;
  2. Pembuatan peta jalan transformasi digital di sektor-sektor strategis secara khusus sektor kominfo;
  3. Percepatan integrasi pusat data nasional dalam satu data nasional;
  4. penyiapan sumber daya manusia atau talenta digital; serta
  5. percepatan penyiapan hal-hal yang terkait regulasi, skema pembiayaan dan pendanaan.

Menurutnya, selain mengembangkan SDM talenta digital untuk masyarakat luas, hal yang perlu dipersiapkan juga SDM di lingkungan Kemkominfo sendiri. “Oleh karenanya kita yang nantinya memandu kebijakan dan menjadi benchmark talenta digital juga perlu di-upgrade dan upskilling keahlian dan kompetensinya,” tuturnya.

Dalam kesempatan tersebut ia juga berpesan kepada para pejabat Pimpinan Tinggi Madya Kemkominfo yang baru dilantik, “Kesekjenan memiliki tugas untuk menyiapkan aparatur sipil negara memiliki kapasitas dan kapabilitas untuk menjalankan beragam kebijakan dan program berkaitan dengan  transformasi digital dimaksud. Sementara, Badan Penelitian dan Pengembangan SDM memiliki peran menyiapkan atau talenta digital andal dalam memasuki era transformasi digital menyongsong era teknologi 4.0.”.

Dua pejabat yang dilantik yaitu Mira Tayyiba sebagai Sekretaris Jenderal dan Hari Budiarto Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (23/12).

Sehubungan dengan talenta digital, Ditjen Aplikasi Informatika juga memiliki berbagai program dan kegiatan dalam mendukung penyiapan SDM dan talenta digital hingga tahun 2024 mendatang. Salah satunya literasi digital, sampai tahun 2024 Ditjen Aptika akan melakukan kegiatan literasi digital melalui GNLD Siberkreasi dengan menargetkan 50 juta masyarakat.

Lihat juga: Melalui Siberkreasi, Kominfo Targetkan 50 Juta Masyarakat Terliterasi

Proses literasi digital tersebut nantinya akan dibagi atas tiga jenis, yakni platform, framework, dan activation. Dalam menjalankan program literasi digital, GNLD Siberkreasi memiliki 108 mitra dari berbagai macam organisasi dan komunitas literasi digital.

Selain itu ada pula program 1000 Startup Digital yang akan membantu para entrepreneur dalam mengembangkan usahanya melalui platform digital. Ditjen Aptika juga mencoba menyentuh para pelaku UMKM serta petani dan nelayan agar bisa mengembangkan skill digitalnya untuk mengembangkan usahanya.

Program-program tersebut guna mendukung mewujudkan salah satu Visi Indonesia 2045, yakni Indonesia menjadi lima besar kekuatan ekonomi dunia dan menjadi negara berpendapatan tinggi pada tahun 2040.

“Saat ini Indonesia sedang bergerak maju untuk meningkatkan pemanfaatan teknologi-teknologi baru, seperti Big Data Analytics, Cybersecurity, Cloud Computing, Web Developer, Cyber Operations, Data Analyst, Digital Marketing, Graphic Designer, IT Perbankan, IT Project Management, dan Smart City dan lainnya,” papar Johnny.

Ia juga menuturkan untuk melakukan transformasi digital, Indonesia masih membutuhkan talenta digital sebanyak kurang lebih 9 juta orang untuk 15 tahun ke depan. Hal tersebut setara dengan 600 ribu rerata per tahun, sehingga membutuhkan sebuah persiapan yang matang dan serius untuk dilakukan.

Dirjen Aptika, Semuel A Pangerapa (paling kiri) juga menghadiri pelantikan (23/12).

Dalam akhir sambutan, Menteri Johnny menyampaikan selamat menjalankan tugas kepada pejabat yang baru dilantik. Selain itu, ia juga mengharapkan agar mereka dapat menyesuaikan diri dan menciptakan birokrasi yang efektif dan efisien.

“Mari bersama kita menatap hari esok dengan tekad, semangat, dan memancang harapan baru untuk Indonesia. Harapan akan Indonesia Digital, Indonesia Towards Digital Nations, yang kita wujudkan bersama dengan kerja keras, kerja cerdas, dan tentunya kerja ikhlas,” pungkasnya.

Acara tersebut disiarkan melalui akun YouTube KemkominfoTV. Turut hadir Dirjen Aptika Semuel Abrijani Pangerapan, Irjen Kemkominfo Doddy Setiadi, Dirjen PPI Ahmad M. Ramli, Dirjen IKP Widodo Muktiyo, Dirut BAKTI Kominfo Anang Latif, dan Juru Bicara Menteri Dedy Permadi. (lry)